Sabtu, 08 September 2012

Ucop Pengen Beken by Dubbing Lagu

video
Nie ada dikit cerita tentang hiburan saat puasa romadlon th 2012. gag niat sih hanya iseng iseng doang, niatnya nghibur temen temenku satu ruang dalam TTC Club.


Thanks all

Rabu, 01 Agustus 2012

Boleh ngak ya aku marah…….? Tapi ma siapa……?


Aku orang yang paling bontot jalan pikirnya. Juga aku yang tak bisa tahan marah. Klop kali ya? Marah ama buntu jalan pikir. Kadang aku berharap mendapatkan semua yang ku impikan, tanpa dengan marah pastinya, apalagi bloon.
Diingat ingat, sering tuh aku sedih, bingung, cembetut, demen nglamun, galau gitu…. kalau kerennya, tapi tak sampe nanggis beginian. Kenapa ya aku kok jadi cengeng? Kayak cewek aja…! Tapi missal aja kalian yang lagi kayak aku…. Kalau ngak banting piring ya paling teriak teriak sendiri di tempat yang sepi gituuuh. Hati hati lo ntar kesambet!
Apa sih masalahnya sampe segitunya? Cewek? Duit? Kerjaan? Atau ortu.? Ngak tau lah… Konon aku gi kenaa yang namanya sakit hati. Ma siapa? Mau teu….? Mau teu ajjja!
Kumpul orang banyak, kadang nyenengin, kadang nyebelin. Temen temenku macem macem sihhh. Ada yang baiiiiik buanget, ya temen temen SMP-ku. Gak pernah ketemu sih jadinya kangen kangenan. Di pondok, ku anggap semua saudara (gimana lagi? Senasip seperjuangan, makan gak makan pokoknya tetep cari makan, sedapetnya! Titik. Ini ni… Kan agi di rumah, ngisi liburan, jadi masalah masalahnya di rumah juga!
Aku ikut di nDalem (khidmah) wah Bu Nyainya baik sih. Tapi kadang kolot gitu. Acara khataman sibuk bener. Cari inspirasi tuk selesein masalah malah ditolak MENTAH MENTAH ideku, taka pa sih, tapi posisi capek, gag mood, be te, gaduh, wweeeech sabarlah nak. Ada ada lagi, temen kerjaan bicara tak sopan pool, ngatai kenter! Piye to! Dengan nada kasar. Aku ni ya walau cowok punya hati lembut. Kenter tu kan ngak punya akal, masak aku dibilang kenter? Mendingan dibilang ASU aja aku gag papa, bener gag papa, suer gag papa asal yang bilangin mau jadi tainya. Kenapa aku mending dibilang ASU? Karna asu tu punya akal, cerdas lagi. Perlu lo teu aja, asu tu ama majikannya patuh gag kaya kebanyakan manusia ama Majikannya(ALLOH) durhaka. Mendingan asu kan? Iyaa daripada manusia yang tak taat ama perintah Majikannya(Alloh). Kalo yang taat sih tetep lebih baik manusianya to yo. Ada gag asu masuk surge? Adaaa. Asunya Ashkhabulkafi, masuk surge kan dia? He em, tapi kalo kenter ada yang masuk surge? Ada juga, kalo kenternya karna akhirat, en pernah punya amal, tapi kalo aku yang kenter, apa amalku he! Tapi akhirnya aku pikir, yang bilangin aku kan bukan anak jawa, so adabnya kurang dia ketahui. Masalah Bu Nyai ku anggap biasa aja. Beliau kan guruku, (guru marah aja harus dianggap ngasih pelajaran, apalagi Cuma gag kebeneran ma ide kite, tu lebih dari pelajaran). Akunya aja yang mudah tersentuh hatinya “seri’an”. Oke no problem.
Kerja muali kayak biasa, bantu bantu nyapu, bersihin mobel (belajar dulu bersihin mobel sapa teu besok punya mobel), ngepel nnyuci piring, kelar tinggal makannya doang. Tapi kok muncul lagi ni masalah kayaknya. Si Eneng, muke kok kebalek sih neng. Disapa mbisu, ditanya nesu kalo gak eneng pasti ku bilang ASU! Sabar lah mam ni cobomu! Iya aku harus sabar. Oke lah gag da masalah. Clear!
Anak anak ngaji tu banyak yang baek ma aku. Kenapa? Karna aku alumni situ, pernah ngaji juga di situ. Lalu apa spesialnya alumni? Spesialnya alumni kalao aku tu sering ke situ, karna khidmah di nDalem. Sering juga kan ketemu ma santri santri situ. Ngobrol, TTC kalo ama yang cewek cewek, ngopi ngopi, bakar ketela, masak masak apa aja lah yang bisa dimasak kalo ngumpul malah ama yang cowok cowok. Lucu deh pokoknya, jadi keinget waktu kecilku dulu… Kecil? Emang sekarang gag kecil apa? Ngak lah kecil kan orangnya, usianya ni lo dah pantes punya cucu.
Ini nih mulai lagi, gara gara saking deketnya ama mereka, ada anak yang jadiin aku temen curhat. Ceritanya gini. Si F tu dah putus ama si M, lha aku tu deket ma keduanya, en keduanya curhat ma aku. Aku teu dong persoalan mereka, si M(cewek) mutusin si F(cowok) bukan karena apa apa. Yang jelas kata si M, diye belum boleh pacaran ma ortunya (lagian ortu mana yang ngijinin anaknya pacaran? Teu gag tu ortu, pacaran tu dosa? He!) oooo gag masalah bagi si F, hanya saja F ngarrep banget kalo M dah boleh pacaran, mereka balikan. Suit suit CLBK nih (cinta lama gag katok). Dari keduanya aku teu bahwa mereka tu masih saling cinta, awalnya,,,, ntah boong tow gag gue gag teu. Lepas beberapa hari ni, si F kurang puas curhat ma aku kali ya, gag ada jalan keluarnya sih. So F curhat ma si R(orang ke3). Si F sih dah ku bilang jangan curhat ke tempat yang salah gag mau. Dan ternyata R mau jadi tempat curhat F tu bukan lain karna dia ngorek(cari teu) tentang si M. Cerita makin seru aja, sampe ahirnya tu si R kerjasama ma ama temen temennya ada yang cewek ada yang cowok. Ada R2, dan P. hasil kerja mereka membuahkan hasil, R mampu nyliding F dari belakang. F bingung lari ke aku minta teu, aku sih Alhamdulillah seba teu masalah ni. Kenapa R pun sedikit sedikit cerita ke aku, walau gag jujur pula.
Aku sih gag masalah, toh semua dah terlanjur, ibarat nasi aku dah tak boleh memakannya(ngrowot). Yang buat aku ikut jengkel tu ternyata R bikin bikin cerita yang tak bener, di sini gini, di situ gitu, di sana gimana? R ngadu domba aku ama F, walau tak terang terangan. Intinya dia mitnah aku. Tak hanya satu, dua, tiga cerita, yang jelas aku gag teu, pokoknya banyak.
F lari ke R2(cewek juga), niyatnya curhat, minta penyelesaian karena memeng R2 temen deket M. Gag disangka, ngak diduga kalo R2 kerjasama ama R. makin ruwet aja deh. Kok bisa bisanya R tega mitnah aku, padahal R tu temen aku sejak masih kecil. Kalo aja dia ngak Gz pasti dah ku pukul ampe ajur. Pake duet lagi mitnahnya ama si R2, padahal R2 tu ngaku adek ama aku, tuh pantes gag?
M sih tak teu banyak tentang ini, dia ahirnya jadian ama R (lho kok bisa katanya belum boleh pacaran?). itu tu cwek mulai gag bener omongnya. R2 teu segala yang aku ama F kerjain laporan ama R, Anjing juga sih ni anak, mbelek singa deh, tai ngasu! Lonte lonte!
Mulai ntuh tu aku benci ama cewek, bikin pusing aja. Kok mau maunya M bo-ongin aku ama F, padahal dia ngaku jadi adekku, kayak gag percaya deh aku. Aku tu dah yakin kamu tu punya hati yang tulus, bersih, ikhlas dan masih polos.
Sekarang aku gag nau terkait ama masalah yang mengikutsertakan cewek. Bosen teu! Rasanya aku benci ama semua cewek. Tapi tentu ada pengecualian. “LIKULLI AMRIN MUSTASTNAYATUN”. Yaitu ibukku, juga ibu ibu angkatku(yang menganggap aku sebagai anaknya, karena gag Cuma satu), kakakku, juga cewek yang aku sayangi. Who is She? Pokoknya CHOO-X-5, WX
Emang betul dugaanku, M gag teu banyak tenteng ini. Dia ku Tanya kok mau jadian ama R, jawabnya karena terpaksa(rikoh arep nolak) coz R itu GZ. Dan karena dia diberi sran ama R2. O o o o, gitu ceritanya. Ku yakin kali ini adikku tak bo-ong. Beberapa waktu kemudian aku ketahui dari F kalo R2 pernah sms. “Ngaca dong kamu F, muka lo tu jelek” kurang lebih gitu isinya. Tapi laen waktu R2 sms lagi ke F. “F kalo mau nembak aku tu bilang aja gag usah malu!” sms tu R2 kirim setelah tersiar bahwa M jadian ama R. Entah apa tujuan sms itu untuk ngejek F atu emang bener bener dari hati R2. Tapi kalo missal dari kata hati R2 sendiri, bisa diambil keputusan bahwa mengapa R2 mau sekongkol ama R? kenapa R2 mau jadi Propokator agar M lebih milih R daripada F. Jawabannya dah jelas, karena R2 ternyata memang cinta ama F.
Memang betul kata orang cinta tu tak punya mata, ampe ampe bisa dipaksakan. Ku ketahui aku dan F juga termasuk M telah dijadikan boneka bagi R & R2. Masih ada juga sisi hati yang retak, ya, dari si I(mantan R) yang tak jelas statusnya.
Sorry banget buat adekku M yang ku sayangi, kakak tak patut jadi kakak kamu yang bener, kakak telah menuduhmu yang enggak enggak, sorry banget. Sorry F aku tak mampu selamatkan hubungan kalian. Andai saja R mau berkompetisi secara sehat.

Wallohu A’lam Bisshowab
Ampunilah hambamu yang penuh dosa ini
Yamg menyayangi adik adiknya; Mita, Ica dan Nila
I love you all for ever.

Gus Mus Pula


Bila ku titipkan dukaku pada langit
Pastilah langit memanggil mendung
Bila ku titipkan resahku pada angin
Pastilah angin menyeru badai
Bila ku titipkan geramku pada laut
Pastilah laut menggiring gelombang
Bila ku titipkan dendamku pada gunung
Pastilah gunung meluapkan api
Tapi……
Akan ku simpan sendiri mendung dukaku
Dalam langit dadaku
Ku simpan sendiri badai resahku
Dalam angin desahku
Ku simpan sendiri gelombang geramku
Dalam laut fahamku
Ku simpan sendiri api dendamku
Dalam gunung resapku
Ku simpan sendiri……


1415 Hijriyah

Nderek Gus Mus


Kamu ini bagaimana?
Atau aku harus bagaimana?
Kau ini bagaimana?
Kau bilang aku merdeka, kau memilihkan untukku segalanya
Kau suruh aku berfikir, kau tuduh aku kafir
Aku harus bagaimana?
Kau bilang bergeraklah! Aku bergerak,,, kau curigai
Kau bilang jangan banyak tingkah! Aku diam saja,,, kau waspadai
Kau ini bagaimana?
Kau suruh aku memegang prinsip, ku memegang prinsip,,, kau tuduh aku kaku
Kau suruh aku toleran, aku toleran,,, kau tuduh aku plin plan
Aku harus bagaimana?
Kau suruh aku maju, aku maju,,, kau serimpung kakiku
Kau suruh aku bekerja,aku bekerja,,, kau ganggu aku
Kau ini bagaimana?
Kau suruh aku takwa, khutbah keagamaanmu membuatku sakit jiwa
Kau suruh aku mengikutimu,langkahmu tak jelas arahnya
Aku harus bagaimana?
Aku kau suruh menghormati hokum, kebijaksanaanmu menyepelekannya
Aku kau suruh berdisiplin, kau mencontohkan yang lain
Kau ini bagaimana?
Kau bilang Tuhan sangat dekat, kau sendiri memanggil-manggilnya dengan pengeras suara aetiap saat
Kau bilang kau suka damai, kau ajak aku setiap hari bertikai
Aku harus bagaimana?
Aku kau suruh membangun, aku membangun,,, kau merusakkannya
Aku kau suruh menabung, aku menabung,,, kau menghabiskannya
Kau ini bagaimana?
Kau suruh aku menggarap sawah, sawahku kau tanami rumah-rumah
Kau bilang aku harus punya rumah, aku punya rumah,, kau meratakannya dengan tanah
Aku harus bagaimana?
Aku kau larang berjudi, permainan spikulasimu menjadi-jadi
Aku kau suruh bertanggung jawab,kau sendiri terus berucap Wallohu A’lamBisshowab
Kau ini bagaimana?
Kau suruh aku jujur, aku jujur,,, kau tipu aku
Kau suruh aku sabar, aku sabar,,, kau injak tengkukku
Aku harus bagaimana?
Aku kau suruh memilihmu sebagai wakilku, sudah ku pilih,,, kau bertindak sendiri semaumu
Kau bilang selalu memikirkanku, aku sapa saja,,, kau merasa terganggu
Kau ini bagaimana?
Kau bilang bicaralah! Aku bicara,,, kau bilang aku ceriwis
Kau bilang jangan banyak bicara! Aku bungkam,,, kau tuduh aku apatis
Aku harus bagaimana?
Kau bilang kritiklah! Aku kritik,,, kau marah
Kau bilang carikan alternatifnya! Aku kasih alternatif,,, kau bilang jangan mendekte saja!
Kau ini bagaimana?
Aku bilang terserah kau! Kau tidak mau
Aku bilang terserah kita! Kau tak suka
Aku bilang terserah aku! Kau memakiku
Kau ini bagaimana?
Atau aku harus bagaimana?


1987 Masehi



Jumat, 20 Juli 2012

Persahabatan




Entah kapan dan di mana aku dan kawan kawanku memulai persahabatan yang telah mengukir banyak cerita. Mungkin hanya beberapa dari kami yang tahu. Aku pun kurang memahaminya, yang ku ingat dulu aku pernah belajar di sini “Majlis Ta’lim Nahdlotussyuban”. So kiranya gampang buat aku kenal sama mereka.
Awalnya dari kumpul kumpul bareng, cerita apa aja, pokkoknya yang bisa membuat mereka mengeluarkan tawanya masing masing. Walaupun dari kami belum saling kenal. Ejek mengejek lah, saling jomblangin satu sama lain, bahkan sampe nama orang tua dibawa bawa. Huuuuh yang paling aku benci nih!
Usiaku dan mereka sangat jauh, kebanyakan terpaut satu windu, aku lahiran 92 mereka ada yang lahiran tahun 2000 ada pula yang 97, 98, 99 lah. Apa pantas ya aku dianggap mereka teman? Mungkin ya, mungkin tidak, ya karena persahabatan tak membedakan usia, tidak karena apa ya??? Gak masalah lah. Untung saja mereka anggap aku sebagai kakak mereka. Jadi dibilang sahabat atau tidak ndak masalah…
Yang belum tahu pasti akan bilang kalau aku tuh sukanya main ma anak anak kecil. Wow wow wow wow wow… Tidak kali. Terserah lah dibilang gitu apa juga salahnya, anak anak kecil kan juga perlu diberi kasih sayang dari orang lain selain kedua orang tua mereka, guru mereka dan kerabat mereka. Yng penting Bu Nyai pun telah meridlohi, karena beliau paham bagaimana karakter diriku. Katanya Imam(aku) tu kayak anak cewek. Jangan salah paham dulu! Yang dimaksud kayak/seperti anak cewek tu bukannya bencong, tapi berhati lembut, rajin dan disiplin gitu! Emang sih di antara kami yang cowok hanya aku saja. Males aja kumpul sama anak laki laki kalau yang jadi obrolan hanya masalah cewek melulu, kalau ngak ya planing jeng jeng heeeih… Tapi tak jarang aku kumpul sama cowok cowok saling tukar pikiran, minta cerita yang mampu member tambahan pengetahuan. Biasanya dari mereka yang membiasakan berfikir dewasa.
Konflik sih selalu ada, kadang mereka cemburu satu sama lain, atau rebutan cowok. Begitu pula yang cowok, saling rebutan cewek. Seru deh… Tapi kadang bikin jenuh, males kumpul. Kadang juga masalah tugas yang dianggap ngak adil. Misalnya aja eee kedua ketua dari putri dan putra malah asyik pacaran (kurang pas kan? Masak tempat ngaji buat ajang pacaran), jengkel kan kami. Kemudian Intan dan Zulfa yang selalu beralasan jika kebagian tugas. Kalau Nenk Devi paling sebel denger mereka asyik nyanyi bareng bareng. Yang lain seperti aku dan Nila CS malah asyik TTC. Huuuuh. Jadi rame deh ni Majlis.
Bagiku tak begitu masalah ngliat mereka bertingkah seperti itu. Wajar aja kan? Setiap manusia mempunyai sifat dan watak yang berbeda satu sama lain. Si A gini, si B gitu, “Pahami saja karakter mereka” dawoh Bu Nyai padaku.


Salam sayangku untuk kalian semua
Dek Nila, Ica, Mytha,Dea, Gita, Intan Dewi, Risma,Mama, Zulfa, Himmah,Hasna,Restoe,
mBak Asni dll
Spesial Mytha & Ica ku harap tetep rukun!
Kakak selalu suport kalian


Nila, Ica, Mytha,
E-Mum Nderek Dawuh


Rabu, 18 Juli 2012

Hello gays...........
Pecinta acsesories...

Welcome to: http://www.facebook.com/#!/pages/Akulovekicorp/310830802318346




Siapa dia yang mampu meluluhkan hatiku nie?
Pernah ada dalam hatiku.
Entah kapan ada yang bisa menggantikannya?
Who is She?

Rabu, 06 Juni 2012

Keponakanku Kecil Lucu Imut-imut

Ayatul Khusna.......
Hafiza NUur Amalia.

Pinternya..............

I N


Makanan seadanya yang penting Halal dan enak.............
I N (Insya Alloh Nikmat) jadi sebutan untuk semua jenis makanan yang dapat dirasakan semua orang yang berada di Pondok Pesantren.

Kelas Alfy Bitest

Kebersamaan yang takkan mungkin terlupakan, pahit, manis, suka, duka selalu bersama.
Kami anak-anak yang tak ingin bercerai berai karena perbedaan....
Jiwa kami satu...
Satu perjuangan...
Satu nasib...
Satu tujuan...
Terbungkus dalam satu wadah persahabatan